Kartel Narkoba Meksiko Tembaki Mobil Duta Amerika Dengan Membayar Polisi Korup Meksiko


eorang pejabat senior Amerika Serikat mengatakan ada bukti lapangan yang kuat bahwa polisi federal Meksiko yang menembaki mobil Kedutaan AS dan melukai dua agen CIA bekerja untuk kartel obat bius.

Ketika dikonfirmasi pada Selasa, 2 Oktober 2012, seorang pejabat Meksiko, yang mengetahui kasus penyergapan pada 24 Agustus 2012, itu membenarkan bahwa jaksa sedang menyelidiki apakah Kartel Beltran Leyva berada di balik penyerangan itu.

Sebuah mobil SUV dengan pelat nomor diplomatik diserang di jalanan pedesaan dekat Cuernavaca di sebelah selatan Kota Meksiko. Polisi Federal, yang menghadapi tuduhan korupsi dan disusupi kartel obat bius, menyatakan penembakan itu hanya soal salah identifikasi ketika petugas sedang memeriksa kasus penculikan pegawai pemerintah di wilayah itu.

Seorang pejabat AS yang terlibat penyelidikan mengatakan tidak mungkin penembakan dilakukan hanya dengan alasan melanggar lalu-lintas. Dia mengatakan penembakan itu memang disengaja untuk membunuh para penumpang mobil.

Selembar foto SUV Toyota berwarna abu-abu, yang biasa digunakan agen antiobat bius, DEA, tampak penuh dengan bekas tembakan. Kedutaan AS menyebutkan insiden itu sebagai “penyergapan”.

“Bukti-bukti di lapangan sangat kuat,” ujar pejabat AS itu perihal keterlibatan polisi federal Meksiko.

Namun, Kementerian Luar Negeri AS menolak mengomentari detail penyerangan tersebut. “Kami tidak akan berkomentar atas penyelidikan yang sedang berlangsung,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, William Ostick.

Pejabat Meksiko mengatakan para anggota Kartel Beltran Leyva itu menyerang orang-orang di mobil itu karena mereka beranggapan orang-orang itu sedang menyelidiki kartel. Boleh jadi para penyerang tidak mengetahui orang-orang di mobil itu adalah warga Amerika.

Lokasi kejadian merupakan wilayah yang dikuasai kartel yang dipimpin oleh Hector Beltran Leyvan setelah angkatan laut membunuh saudara lelakinya, gembong obat bius Arturo Beltran Leyva, di Cuernavaca pada akhir 2009.

Beltran Leyva beraliansi dengan kartel besar Meksiko, Sinaloa, yang dipimpin oleh gembong obat bius yang dicari-cari Joaquin “El Chapo” Guzman. Geng tersebut pecah pada 2008 menjadi geng-geng kecil.

Dua agen CIA itu sedang menuju instalasi militer bersama seorang Kapten Angkatan Laut Meksiko ketika penembakan terjadi. Mobil tersebut berusaha meloloskan diri tetapi tiga mobil lain ikut memburunya.

“Ada seseorang dengan senjata otomatis menembaki dengan tujuan menembus mobil dan membunuh mereka yang ada di dalamnya,” kata seorang pejabat AS.

Kamera pengawas di sekitar tempat kejadian merekam dua mobil sipil mengepung SUV Kedutaan Amerika itu. Dua korban terluka sudah dipulangkan ke Amerika. Kapten Angkatan Laut Meksiko juga terluka.

Dua belas petugas polisi federal Meksiko menjadi tahanan rumah sedangkan 51 lainnya bersaksi dalam perkara itu.

Raul Benitez, pakar keamanan di National Autonomous University, mengatakan sumber militer Meksiko membisikkan bahwa penembakan itu bukan kesalahan dan tujuannya memang membunuh tiga penumpang mobil itu.

“Mobil dan penumpang yang sama naik-turun selama sepekan. Jadi, mungkin beberapa pengintai yang bekerja untuk penyelundup obat bius menginformasikannya ke polisi atau ke anggota Beltran soal mobil itu,” kata Benitez. Dia mengatakan polisi pasti tahu kalau mereka menyerang mobil diplomatik itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s