Kamp Pengungsi Palestina Di Yarmuk Diserbu ISIS … Dua Pasukan Hamas Tewas Di Penggal


Warga Palestina yang menghuni kamp pengungsi di Yarmuk sudah tidak bisa lagi membendung serangan-serangan yang dilancarkan ISIS. Kelompok radikal itu kembali menguasai kamp tersebut, setelah sebelumnya berhasil dipukul mundur oleh warga Palestina hanya dengan lemparan batu.

Observatorum Suriah untuk Hak Asasi Manusia melaporkan ISIS berhasil merebut 90 persen wilayah kamp Yarmuk, setelah melalui pertempuran sengit selama empat hari. Menurut Observatorium banyak warga sipil yang terjebak dan dibantai dalam pertempuran tersebut, dan tidak sedikit juga yang menjadi korban.

Melansir Reuters pada Sabtu (4/4/2015) sedikitnya terdapat 180 ribu warga Palestina yang berada di wilayah tersebut. Mereka rata-rata adalah warga Palestina yang mengungsi sejak tahun 1950-an, atau ketika Israel mulai melancarkan agresi ke wilayah Palestina.

Dua orang anggota pasukan Hamas yang mencoba melindungi wanita dan anak-anak pengungsi Palestina, menurut Observatorium dieksekusi dengan cara dipenggal oleh ISIS ketika kelompok itu kembali menguasai Yarmuk. Sementara itu, ribuan orang kelaparan akibat pertempuran tersebut. Laporan-laporan ini mendapat kecaman keras dari Dewan HAM PBB.

“Situasi di Yarmouk adalah sebuah penghinaan terhadap kemanusiaan, terhadap kita semua, ini adalah sumber rasa malu universal. Yarmouk adalah tes, tantangan bagi komunitas internasional. Kita tidak boleh gagal. Kredibilitas sistem internasional itu sendiri yang dipertaruhkan,” kata juru bicara UNRWA Chris Gunness.

Dengan dikuasai Yarmouk, berarti posisi ISIS terus mendekat ke ibukota Suriah, Damaskus. Pasalnya, wilayah tersebut berjarak hanya beberapa puluh kilometer dari pusat pemerintahan Suriah itu. Sementara sebuah video yang beredar di internet pada Minggu 5 April 2015, menunjukan para militan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), mulai menyerbu kamp pengungsi Palestina di Yarmouk di pinggiran Kota Damaskus.

Warga Palestina di Yarmouk melarikan diri di tengah dentuman roket yang ditembakan oleh militan ISIS dalam serbuannya yang berusaha dihalangi oleh militan Hamas. Sekitar 2.000 orang mengungsi dari Yarmouk, namun 180 ribu warga sipil termasuk sejumlah besar anak-anak masih terjebak di Yarmouk. Kamp pengungsi ini sudah 2 tahun didera kelaparan dan penyakit karena langkanya bantuan medis

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s