ISIS Ancam Tenggelamkan Amerika Serikat Dalam Darah dan Penggal Wartawan James Foley


Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) merilis sebuah video yang berisi ancaman terhadap Amerika Serikat (AS). Lewat video itu, ISIS mengancam akan menyerang warga sipil Amerika jika serangan udara AS menewaskan anggota militer pasukannya. Dalam video yang juga menampilkan seorang warga AS yang dipenggal saat pasukan AS menduduki Irak, ISIS menyelipkan pernyataan dalam bahasa Inggris yang artinya, “Kami akan menenggelamkan kalian dalam darah.”

ISIS marah besar setelah keberhasilanya selama ini musnah karena serangan udara AS mengakibatkan gerak maju ISIS ke dalam wilayah Kurdi terhenti total dan bahkan membuat pasukan Kurdi yang mendapat bantuan amunisi mampu merebut kembali bendungan Mosul yang direbut ISIS pada 10 hari lalu. Serangan udara AS itu dipicu gerak maju ISIS saat menggilas kota Sinjar, yang dihuni etnis minoritas Yazidi. Akibatnya, ratusan anak-anak dibunuh dan wanita etnis Yazidi diperkosa dan dijadikan budak seks sementara yang lain terpaksa mengungsi ke pegunungan tanpa perbekalan yang memadai.

Sebelumnya, aksi ISIS juga memaksa puluhan ribu warga Kristen Irak menyingkir dari beberapa kota, termasuk Mosul, demi menghindari aksi brutal organisasi sempalan Al-Qaeda itu yang memaksakan mereka memeluk agama Islam atau mati. Namun, tak seperti Al-Qaeda yang melakukan serangan global terhadap semua kepentingan AS, hingga saat ini, ISIS masih memusatkan gerakannya di wilayah Irak dan Suriah. Sebelumnya, Presiden AS Barack Obama dalam sebuah jumpa pers di Washington DC mengatakan, ISIS merupakan ancaman nyata, tak hanya untuk Irak, tetapi juga untuk seluruh kawasan.

Intelijen Amerika Serikat, Selasa (19/8/2014), tengah berusaha memastikan keaslian video yang disebut memperlihatkan seorang wartawan asal negara itu dipenggal oleh anggota gerakan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Video itu juga menampilkan sosok satu wartawan lain, yang hidupnya disebut tergantung pada kebijakan Amerika Serikat. “Kami telah melihat video yang disebut sebagai pembunuhan warga AS James Foley oleh ISIS,” kata juru bicara wakil Dewan Keamanan Nasional Caitlin Hayden. James Foley adalah reporter asal Amerika Serikat berumur 40 tahun.

“Intelijen akan bekerja secepat mungkin untuk memastikan asli atau tidaknya video tersebut,” lanjut Hayden. “Bila (video itu) asli, kami terkejut dengan pembunuhan brutal atas wartawan Amerika yang tak bersalah, dan kami menyampaikan duka cita mendalam kepada keluarga dan teman-temannya.” Unggahan video di YouTube dengan mengatasnamakan ISIS, memperlihatkan adegan pemenggalan Foley, wartawan yang hilang pada November 2012 dalam peliputan di Suriah. Pesan video itu adalah penghentian serangan militer Amerika Serikat ke Irak.

Foley terlihat berlutut di samping seseorang berpakaian serba hitam. Dia terlihat membaca pesan tertulis yang mengatakan bahwa pembunuh dirinya yang sejati adalah Amerika. Dalam video itu, Foley juga menyampaikan harapannya, “Saya berharap bisa punya lebih banyak waktu. Saya berharap bisa punya harapan untuk bebas dan bertemu keluarga saya sekali lagi.”

Video itu menampakkan pula sosok jurnalis lain asal Amerika Serikat, yang diyakini adalah Steven Sotloff. Kontributor untuk Time tersebut diculik di Suriah pada 2013. Salah satu sosok milisi dalam video itu mengatakan hidup wartawan ini akan tergantung pada kebijakan berikutnya dari Presiden Amerika Serikat Barack Obama soal ISIS.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s