Kisah Bocah Yang Lolos Dari Cengkraman ISIS Setelah Diculik Untuk Dijadikan Tentara


Diculik pada akhir Mei saat dalam perjalanan menuju lokasi ujian di Kobani, Suriah, remaja laki-laki berusia 14 tahun, Lawand, akhirnya berhasil kabur dari cengkeraman kelompok militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) dua bulan kemudian. Kepada The Daily Beast, Senin, 4 Agustus 2014, Lawand menuturkan kisahnya. Pada akhir Juli lalu, Lawand dan empat temannya mulai merencanakan pelarian mereka. Hingga pada suatu malam, mereka berhasil mencuri kunci pintu dari penjaga yang tangah tidur nyenyak.

Selama di sel penjara dalam kamp pelatihan ISIS, Lawand menjadi saksi bagaimana kawan-kawannya mencoba kabur. Namun banyak yang berakhir pilu. Mereka yang berhasil tertangkap lagi mengalami siksaan, beberapa malah mengadapi kematian. Namun nasib mujur berpihak pada Lawand. Malam itu, ia berhasil keluar melompat melewati dinding ruangan. Ia dan empat temannya berjalan dalam kegelapan dan bersembunyi di sebuah situs konstruksi di dekatnya. Saat fajar menyingsing, mereka keluar menuju permukiman.

Di sana mereka mencoba meminta uang receh dari warga yang lewat. Uang itu kemudian digunakan Lawand untuk menghubungi keluarganya melalui warung Internet setempat. Anak-anak itu pun berhasil kembali ke rumah pada 24 Juli 2014. Lawand hanyalah satu dari ratusan anak Suriah yang diculik ISIS untuk dijadikan jihadis. Di kamp pelatihan tersebut, menurut kesaksian Lawand, mereka dicekoki dengan materi-materi jihad serta video pemenggalan kepala. Mereka juga diajari cara menggunakan senjata. Kelak, ujar Lawand, anak-anak ini akan dijadikan sukarelawan bom bunuh diri.

Penuturan Lawand yang berhasil melarikan diri ternyata bertolak belakang dengan klaim ISIS dalam video yang mereka rilis. Anak-anak memang merupakan tema umum dari propaganda ISIS. Dalam propaganda ini, ISIS mengklaim bahwa anak-anak itu juga menginginkan berdirinya sebuah negara Islam. “Mereka punya impian, dan impian mereka adalah untuk mendirikan negara Islam,” tutur salah satu pemimpin ISIS dalam video yang mereka rilis Juli lalu.

Kelompok Islam militan di Suriah tak hanya merekrut orang dewasa untuk melakukan gerakan pemberontakan. Menurut laporan pegiat hak asasi manusia, Human Right Watch (HRW), kelompok militan Islamic State in Iraq and the Levant (ISIL) merekrut anak-anak berusia 15 tahun dan mengirim mereka ke medan pertempuran dengan menjanjikan pendidikan gratis.

ISIL yang telah merebut secara masif wilayah-wilayah di perbatasan Irak diketahui mempersenjatai anak-anak tersebut dan melatih mereka di Suriah. Bahkan anak-anak berusia belasan tahun itu dipersiapkan untuk menjadi pengebom bunuh diri. Selain itu, HRW menemukan bukti bahwa anak-anak itu juga dimobilisasi oleh kelompok yang lebih moderat, seperti Free Syrian Army dan kelompok Al-Qaeda yang berafiliasi dengan Front al-Nusra.

“Kengerian konflik bersenjata di Suriah diperburuk dengan melibatkan anak-anak di garis terdepan pertempuran,” kata Priyanka Motaparthy, penulis laporan yang mendokumentasikan 25 anak-anak, seperti dilansir Reuters, Senin, 23 Juni 2014. Syrian Observatory for Human Rights, kelompok pemantau berbasis di London, mengatakan bahwa para kerabat siswa yang diculik di Suriah khawatir ISIL akan menggunakan anak-anak untuk aksi bom mobil atau serangan bunuh diri.

Konflik di Suriah awalnya dimulai dengan aksi demonstrasi damai untuk menuntut perubahan politik pada 2011. Namun konflik berubah menjadi perang saudara ketika kelompok setia Presiden Bashar al-Assad mulai melawan kelompok oposisi dengan kekerasan. Perseteruan gerilyawan oposisi ini kemudian menjadi konflik yang semakin rumit. Hingga menimbulkan ketegangan sektarian di wilayah Timur Tengah dan merembet ke negara-negara tetangga.

HRW belum dapat menghitung jumlah anak-anak yang bergabung dalam perang Suriah. Namun The Violations Documenting Center, kelompok pemantau Suriah, telah mendokumentasikan 194 angka kematian anak-anak lelaki “non-sipil” di negara itu sejak September 2011. Pengakuan seorang anak berusia 16 tahun bernama Majed sungguh mengejutkan. Dia mengatakan anak-anak yang direkrut telah dilatih sebagai penembak jitu, menjadi garda terdepan pertempuran, dan kadang mengalami luka di medan perang.

Majed mengaku dirinya dan anak-anak lain direkrut oleh kelompok Front al-Nusra di selatan Kota Deraa, dekat perbatasan Yordania. Kelompok al-Nusra menyediakan sekolah gratis di sebuah masjid lokal yang juga dijadikan tempat pelatihan militer. Para pemimpin kelompok meminta anak-anak tersebut menjadi pelaku serangan bunuh diri.

“Terkadang para pemimpin mengatakan ‘Allah telah memilihmu’, dan kadang-kadang pejuang mau ikut secara sukarela,” kata Majed seperti tertulis dalam laporan HRW. Sebanyak 150 siswa di Suriah terpaksa mendekam di kamp tahanan milik ISIS sejak akhir Mei lalu. Para siswa yang bersekolah di Kota Kobani, Suriah, itu diculik saat hendak menuju Aleppo untuk mengikuti ujian. Mereka ke Aleppo dengan tiga bus sekolah. Saat sedang beristirahat di sebuah restoran kecil di tepi Sungai Efrat, tiba-tiba dua truk pick-up yang membawa sejumlah militan ISIS datang.

The Daily Beast, Senin, 4 Juli 2014 lalu, mengutip keterangan Lawand, bocah berusia 14 tahun yang berada di antara ratusan siswa itu, mengisahkan kronologis penculikan. Pada awalnya, kata Lawand, militan ISIS berbicara dengan lembut kepada para siswa dan meminta mereka ikut. Para siswa dijanjikan akan dilepaskan dalam waktu tiga hari. Meski begitu, anak-anak ini tetap tak bisa menyembunyikan ketakutannya. Nyali mereka semakin ciut saat melihat orang bersenjata tersebut ada yang mengenakan rompi bom dan menunjukkan bahwa mereka siap bunuh diri kapan saja.

Mereka pun diminta kembali naik ke tiga buah bus sekolah yang mengangkut mereka dari sekolah. Dengan dikawal para militan, mereka pun tak lagi pergi ujian, bahkan tak lagi pulang. Belakangan terungkap bahwa mereka diarahkan ke kamp pelatihan milik ISIS di Kobani.

Janji dilepaskan dalam waktu tiga hari ternyata janji kosong. Nyatanya, sebagian besar dari mereka masih berada di tangan militan hingga kini. Di kamp perlatihan ISIS di Kobani, mereka diberi pendidikan Islam garis keras, diajarkan sejumlah teknik berperang, dan disiksa jika tidak mengikuti perintah atau tak mau bekerja sama.

Penuturan Lawand yang berhasil melarikan diri bertolak belakang dengan klaim ISIS dalam video yang mereka rilis. Anak-anak memang merupakan tema umum dari propaganda ISIS. Dalam propaganda ini, ISIS mengklaim bahwa anak-anak itu juga menginginkan berdirinya sebuah negara Islam. “Mereka punya impian dan impian mereka adalah untuk mendirikan negara Islam,” kata salah satu pemimpin ISIS dalam video yang mereka rilis Juli lalu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s