Setelah Kuasai Pabrik Senjata Kimia, ISIS Melaju Mendekati Mekkah


Kelompok gerilyawan yang menamakan diri sebagai Negara Islam Irak dan Suriah, ISIS, terus melancarkan serangannya. Seperti dikutip Fox News, Kamis, 10 Juli 2014, mereka terus menghancurkan tempat-tempat ibadah seperti masjid atau gereja di seluruh wilayah Irak dan Suriah. Bahkan, mereka diyakini sudah mendekati Kota Mekah di Arab Saudi.

ISIS juga disebut sudah mulai mengarahkan target serangannya ke tempat suci bagi seluruh umat Islam di dunia. Mereka pun menyatakan tidak ragu untuk menghancurkan Kabah karena dianggap melenceng dari ajaran agama Islam. Soalnya, ISIS menilai jika umat Islam mendatangi Kabah bukan untuk beribadah, melainkan menyentuh kiblat salat orang muslim di dunia.

Serangan ISIS pun sudah berhasil merebut kota-kota di Irak, termasuk Mosul, salah satu kota besar. Mereka pun terus memperluas wilayah cengkeramannya ke perbatasan Irak dengan Suriah. Beberapa ahli mengatakan pemerintah Yordania, Turki, dan Arab Saudi sudah memberikan perhatian khusus terhadap ISIS.

“Kecenderungan yang ikonis dari kelompok ISIS cukup ekstrem,” kata Profesor Carl W. Ernst, pakar keagamaan dari University of North Carolina. Dia menyatakan isu penghancuran Kabah itu sesuatu yang mengejutkan, tetapi bukan hal baru. Dia mengatakan pada abad ke-10, Qarmatis, kelompok ekstrimis Syiah, pernah menguasai Mekah dan membakar Kabah. “Tapi jika ISIS betul-betul mencoba menghancurkan Kabah, maka mereka akan memiliki posisi yang luar biasa,” ujar Ersnt.

Profesor Muhammad Ali dari University of California Riverside menyatakan ISIS tidak mendapatkan dukungan sedikit pun di wilayah Timur Tengah meski beranggotakan ribuan orang. Menurut dia, kelompok Sunni dan Syiah di Timur Tengah tidak satu pun yang sependapat dengan aksi yang dilakukan ISIS. “Para pemimpin Sunni dan Syiah tidak sedikit pun mendukung ideologi dan aksi penghancuran mereka,” kata Ali. Menurut dia, tujuan ISIS untuk membangun kekhalifahan baru dianggap mustahil untuk diwujudkan. “Tidak mungkin karena dunia muslim sudah terbagi oleh negara dan orientasi politik,” katanya.

Gerilyawan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) berhasil menguasai lokasi bekas pabrik pembuatan senjata kimia di Irak. Baghdad membenarkan kabar ini, namun, dalam sebuah surat kepada Persatuan Bangsa-Bangsa, mereka mengatakan tak mampu menunaikan kewajiban menghancurkan senjata kimia. Kompleks pabrik yang terletak di Kota Muthanna, barat laut Baghdad, disebut-sebut menyimpan banyak roket yang diisi dengan sarin dan agen saraf mematikan lainnya. PBB dan Amerika Serikat mengatakan amunisi telah terdegradasi dan pemberontak tidak akan mampu membuat senjata kimia yang dapat mereka gunakan.

Dalam surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, Duta Besar Irak untuk PBB, Mohamed Ali Alhakim, mengatakan para pemberontak mengambil alih kompleks pada 11 Juni lalu setelah melucuti senjata tentara yang menjaga situs itu. Dokumen tersebut menyatakan sistem pengawasan Muthanna menunjukkan bahwa ada penjarahan beberapa peralatan di pabrik yang lokasinya sekitar 70 kilometer di barat laut ibu kota Irak.

Atas pengambilalihan tersebut, surat itu menyatakan Irak tidak mampu “memenuhi kewajibannya menghancurkan senjata kimia”. Namun mereka menyatakan pemerintah akan melanjutkan komitmennya “segera setelah situasi keamanan telah membaik dan kontrol atas fasilitas telah pulih”. Sekitar 2.500 roket yang diisi dengan agen saraf–termasuk sarin dan gas mustard–disimpan di Muthanna. PBB mengatakan setidaknya 2.417 warga Irak, termasuk 1.531 warga sipil, tewas dalam “tindakan kekerasan dan terorisme” selama Juni. Lebih dari satu juta orang kini hidup di pengungsian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s