200 Jasad Tambahan Ditemukan Terkubur Di Kantor Perdana Menteri Timor Leste Xanana Gusmao


Selama dua bulan penggalian kuburan massal di halaman kantor Perdana Menteri Timor Leste Xanana Gusmao, sudah 200 jasad manusia ditemukan. Penggalian masih berlangsung karena diperkirakan masih ada jasad manusia yang terkubur di sana.

Hanya, identifikasi terhadap jasad-jasad itu melalui uji DNA belum dilakukan. Sedangkan tim ahli antropologi asal Australia yang akan mengidentifikasi jasad-jasad itu sudah tiba di Dili pekan lalu. “Kami masih menunggu keputusan pemerintah soal pembentukan tim forensik,” kata komandan polisi investigasi kriminal Timor Leste, Calistro Gonzaga, di tempat kerjanya Jumat 24 Agustus 2012.

Sejumlah ahli identifikasi jasad dari beberapa negara, seperti Malaysia, Thailand, dan Singapura, juga telah menghubungi Gonzaga melalui kedutaan mereka di Dili. Para ahli ini menyatakan kesediaannya untuk membantu tes DNA terhadap jasad-jasad itu. “Kami sudah sampaikan hal ini kepada pemerintah untuk dapat melakukan kerja bilateral agar negara yang telah menyampaikan keinginannya dapat diundang,” ujar Gonzaga.

Pemerintah Timor Leste berencana membentuk tim forensik internasional untuk mengidentifikasi jasad-jasad tersebut. Sambil menunggu identifikasi, jasad-jasad itu ditempatkan di kamar mayat rumah sakit nasional di Dili.

Menurut Gonzaga, tes DNA memerlukan waktu yang lama karena ada ratusan jasad, dan ada kemungkinan jumlahnya bertambah lagi. Penggalian yang masih berlangsung ada kemungkinan sampai pada pembongkaran monumen buatan pemerintah Portugis.

Jasad manusia pertama kali ditemukan pada Juni lalu di lokasi kantor pemerintah Xanana Gusmao. Penggalian kuburan ini dilakukan oleh petugas dari perusahaan konstruksi Bantuan Tenaga Kerja.

Di tempat terpisah, partai oposisi terkuat di parlemen mengkritik pemerintahan Xanana Gusmao, yang meminta tambahan anggaran sebesar US$ 50 juta untuk mendanai anggota pemerintahan baru.

Anggaran tambahan itu akan diambilkan dari sisa anggaran Kementerian Infrastruktur yang tidak sempat dialokasikan.

Anggota parlemen nasional dari Fraksi Partai Fretilin, Estanislau da Silva, mengatakan bahwa kebijakan pemerintah menggunakan anggaran Kementerian Infrastruktur merupakan kesalahan fatal manajemen. Menurut dia, sisa anggaran harus dialokasikan kembali ke kementerian itu, bukan malah dialokasikan ke item lain.

Tahun anggaran 2012 pada pemerintahan Aliansi Mayoritas Parlemen (AMP) pimpinan Xanana Gusmao disahkan pada Desember 2011 dengan dana US$ 1,7 miliar. Mandat AMP selesai pada bulan ini, dan dilanjutkan oleh pemerintah koalisi baru untuk periode 2012-2017.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s