Pasukan Uni Afrika Bergerak Ke Mogadishu Somalia Untuk Mengusir Gerilyawan Al-Qaeda


Pasukan Somalia dan prajurit penjaga perdamaian Uni Afrika (AU) bergerak maju ke kawasan pasar Bakara, Mogadishu, yang merupakan pangkalan gerilyawan Al-Shabaab, di tengah pertempuran hebat, kata seorang juru bicara pasukan AU, Minggu. Menguasai lagi kawasan pasar yang berpenduduk padat tersebut penting untuk mengusir gerilyawan yang bersekutu dengan Al-Qaeda itu dari Mogadishu, namun para analis memperingatkan bahwa pertempuran akan berlangsung berat dan kacau.

Juru bicara pasukan penjaga perdamaian Uni Afrika AMISOM Mayor Paddy Ankunda mengatakan, sejumlah jalan strategis telah direbut dari Al-Shabaab, termasuk jalan Wadnaha yang dianggap sebagai rute pemasokan utama ke pasar itu. AMISOM menyatakan tidak akan memaksa masuk ke Bakara dan lebih memilih menekan kelompok gerilyawan agar keluar dari daerah tersebut.

“Kami melintasi jalan Wadnaha, rute masuk utama Al-Shabaab dan kini kami berada di pinggir Bakara,” kata Ankunda kepada Reuters. “Kami tidak ingin masuk Bakara. Kami ingin mengepungnya.”

Ofensif militer di ibu kota Somalia, Mogadishu, dan wilayah selatan negara itu sebelumnya tahun ini tampaknya telah membuat mundur gerilyawan Al-Shabaab, namun ada kekhawatiran bahwa mereka akan menyatukan diri lagi karena kurangnya kepemimpinan politik di Somalia.

Pasukan perdamaian AMISOM yang mencakup 9.000 orang merupakan satu-satunya kekuatan yang mencegah kelompok gerilya Al-Shabaab menggulingkan pemerintah Somalia yang mandatnya berakhir pada Agustus.

Ankunda mengatakan, 3.000 prajurit tambahan akan segera ditempatkan di Somalia.

Mereka akan menghadapi militan yang bertekad membalas kematian pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden, pada suatu masa ketika para pemimpin Somalia terpecah perhatiannya karena perselisihan politik.

Presiden Sheikh Sharif Ahmed memperpanjang masa jabatannya, demikian juga parlemen, yang ketuanya, Sharif Hassan Sheikh Aden, berambisi menjadi presiden.

Pihak-pihak eksekutif dan legislatif tidak mengakui perpanjangan mandat masing-masing.

Al-Shabaab mengobarkan perang selama empat tahun ini dalam upaya menumbangkan pemerintah sementara Somalia dukungan PBB yang hanya menguasai sejumlah wilayah di Mogadishu.

Nama Al-Shabaab mencuat setelah serangan mematikan di Kampala pada Juli 2010.

Para pejabat AS mengatakan, kelompok Al-Shabaab bisa menimbulkan ancaman global yang lebih luas.

Al-Shabaab mengklaim bertanggung jawab atas serangan di Kampala, ibukota Uganda, pada 11 Juli yang menewaskan 79 wanita dan anak-anak. Pemboman itu merupakan serangan terburuk di Afrika timur sejak pemboman 1998 terhadap kedutaan besar AS di Nairobi dan Dar es Salaam yang diklaim oleh Al-Qaeda.

Serangan-serangan bom pada 11 Juli itu dilakukan di sebuah restoran dan sebuah tempat minum yang ramai di Kampala ketika orang sedang menyaksikan siaran final Piala Dunia di Afrika Selatan.

Pemimpin Al-Shabaab telah memperingatkan dalam pesan terekam pada Juli bahwa Uganda akan menghadapi pembalasan karena peranannya dalam membantu pemerintah sementara Somalia yang didukung Barat.

Uganda adalah negara pertama yang menempatkan pasukan di Somalia pada awal 2007 untuk misi Uni Afrika yang bertujuan melindungi pemerintah sementara dari Al-Shabaab dan sekutu mereka yang berhaluan keras di negara Tanduk Afrika tersebut.

Washington menyebut Al-Shabaab sebagai sebuah organisasi teroris yang memiliki hubungan dekat dengan jaringan al-Qaeda pimpinan Osama bin Laden.

Milisi garis Al-Shabaab dan sekutunya berusaha menggulingkan pemerintah Presiden Sharif Ahmed ketika mereka meluncurkan ofensif mematikan pada Mei tahun lalu yang menewaskan ribuan teroris Al-Shabaab. Mereka menghadapi perlawanan sengit dari kelompok milisi pro-pemerintah yang menentang pemberlakuan hukum Islam yang ketat di wilayah Somalia tengah dan selatan yang mereka kuasai.

Al-Shabaab dan kelompok gerilya garis keras lain ingin memberlakukan hukum sharia yang ketat di Somalia dan juga telah melakukan eksekusi-eksekusi bagi lawan politiknya, pelemparan batu terhadap wanita yang diduga berzinah dan amputasi bagi pencuri di wilayah selatan dan tengah dan biasanya dilakukan hanya berdasarkan praduga dan tanpa saksi yang cukup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s