Liga Arab Tolak Intervensi Militer Untuk Cegah Pembantaian Yang Dilakukan Khadafi


Pemimpin Libya, Moammar Khadafy, Rabu (2/3), memperingatkan Barat untuk tidak melakukan intervensi militer mendukung oposisi yang berusaha menggulingkannya. Jika itu terjadi, Libya bisa menjadi medan ”perang sangat berdarah” dan ”ribuan warga Libya akan mati”.

Peringatan keras Khadafy itu disampaikan ketika ia berbicara melalui stasiun televisi pemerintah, Rabu. Berbicara langsung di televisi negara, Khadafy lagi-lagi menyalahkan Al Qaeda sebagai otak di balik konflik politik yang telah menyulut perang saudara.

Khadafy tetap tak akan mundur, meski kaum oposisi sedang gencar berperang melawan pasukan pemerintah, untuk mempertahankan kekuasaan tangan besi yang telah dia kuasai selama 41 tahun 5 bulan itu. Ia juga menolak tekanan Barat, termasuk AS, untuk mundur.

Kolonel Khadafy menuding kekuatan asing (Barat) dan Al Qaeda berusaha menguasai negeri Libya yang kaya minyak. Mengingat ”rakyat Libya mencintai dan masih setia” kepadanya, ia tak akan berhenti berjuang sampai tetes darah terakhir, sampai ”pria dan wanita terakhir”.

Khadafy mendesak komunitas internasional untuk membentuk komisi penyelidikan atas kematian lebih dari 1.000 orang dalam kerusuhan yang dituding telah dilakukan oleh pasukannya.

”Kami mendesak dunia, PBB, untuk menyelidiki korban tewas, untuk mengirim tim pencari fakta dan menyelidiki hal itu,” kata Khadafy.

Terus menekan

Negara-negara Barat terus menekan Khadafy. Salah satu bentuk tekanan atas rezim Khadafy adalah pengerahan kapal perang dan pesawat tempur AS lebih dekat ke Libya. Negara-negara Barat sebelumnya menerapkan larangan bepergian bagi Khadafy, embargo senjata, serta pembekuan aset pribadi, keluarga, dan kroni orang kuat Libya itu.

Barat dan AS berencana menerapkan zona larangan terbang di atas Libya. Menurut Perdana Menteri Inggris David Cameron, Inggris akan bekerja sama dengan sekutunya membahas ”zona larangan terbang”. Jenderal James Mattis, Komandan Komando Sentral AS, di depan Senat mengatakan, zona larangan terbang akan menjadi opsi militer.

Para komandan militer AS tengah mempersiapkan serangkaian opsi bagi Presiden Barack Obama dan akan berkoordinasi dengan Eropa. Kemungkinan intervensi militer tetap belum jelas. ”Presiden belum membuat keputusan tentang penggunaan militer,” kata pejabat AS.

Liga Arab menolak

Pada hari yang sama, para menteri luar negeri Liga Arab membahas konflik Libya di Kairo, Mesir. Mereka tengah menyiapkan rancangan resolusi penolakan terhadap intervensi militer asing di Libya. Hal itu dikatakan Wakil Sekretaris Jenderal Liga Arab Ahmed Ben Helli.

Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad memperingatkan AS untuk tidak melakukan aksi militer dan menggali kuburan bagi tentaranya di Libya. Menteri Luar Negeri Irak Hoshiyar Zebari meminta Khadafy membuat keputusan berani untuk menghentikan kekerasan dan menghormati ”hak sah” rakyatnya.

”Liga Arab… telah memperkenalkan sebuah resolusi yang akan diserahkan kepada para menteri luar negeri dalam pertemuan agar menolak segala bentuk intervensi militer asing di Libya,” kata Ben Helli.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s