China Kuasai Ekonomi Afrika


China merangsek dan terus menancapkan kekuatan ekonomi di Afrika. Bisnis dan investasi China makin menggurita di kawasan. Hal ini menciptakan persepsi di kalangan diplomatik bahwa Beijing adalah tuan di ”Benua Hitam”. Hal itu membuat Amerika Serikat jengkel.

Para ahli ekonomi dan keuangan, Minggu (12/12) di Johannesburg, Afrika Selatan, yakin China sudah mulai mendominasi sejumlah sektor vital di Afrika. Kiprah bisnis dan investasi kian menonjol bahkan menjadi subyek ketegangan China-AS. Meski demikian, tetap mustahil bagi China mengontrol total kawasan itu.

Namun, Beijing telah mempertajam kuku bisnis dan investasi di Nigeria, Angola, Zambia, dan Afrika Selatan. Perdagangan bilateral China-Afsel tahun 2008 naik tajam menjadi 106,8 miliar dollar AS dari 10,6 dollar AS pada 2000 atau tumbuh lebih dari 30 persen per tahun.

China cukup agresif di Afrika. Para pebisnis Negeri Tirai Bambu melakukan investasi di bidang infrastruktur jalan, pengadaan air bersih, listrik, hingga sektor kebutuhan dasar.

Bank Dunia mengatakan, Benua Afrika membutuhkan dana investasi 93 miliar dollar AS per tahun selama 10 tahun ke depan untuk infrastruktur. China mengambil peluang itu lewat kerja sama dengan beberapa pemerintah di Afrika.

Kepala Africa Programme for Chatham House Alex Wines menuturkan, China juga memasuki sektor perminyakan. Perusahaan minyak China memiliki keleluasaan yang signifikan untuk beroperasi di Afrika dengan menjual langsung ke pasar.

China juga memasuki jasa konstruksi. ”Ada begitu banyak perusahaan China, termasuk yang tidak terlacak,” kata Wines.

Martyn Davies, Chief Executive Frontier Advisory, perusahaan yang bergerak khusus di pasar negara berkembang, di Johannesburg, mengatakan, perusahaan China menjajaki berbagai jenis bisnis.

Rencana strategis

Davies memuji kehebatan China dalam memobilisasi kekuatan bisnis dan investasi di Afrika. ”Entah bagaimana pemunculan rencana skala besar strategis seperti ini. Semua pihak dikerahkan,” kata Davies.

China bahkan bisa menghamburkan uang dengan mudah ke perusahaan atau badan usaha milik negara untuk proyek pertambangan dan infrastruktur di Afrika. Hal seperti itu tidak terpikirkan oleh negara-negara Barat dan para kompetitor lokal.

Pada tahun 2007 Commercial Bank of China membeli 20 persen Standard Bank (Afrika Selatan), dengan dana sebesar 5,6 miliar dollar AS secara tunai. Saat itu investasi China ini langsung tercatat sebagai investasi asing terbesar di Afrika.

”Pendanaan bagi perusahaan-perusahaan China tidak hanya berasal dari perusahaan-perusahaan asal China, perusahaan keuangan lokal juga terlibat langsung di dalamnya,” kata Chris Alen, ahli Afrika dari London School of Economics. Ia menjelaskan, perusahaan China juga terlibat pada tender-tender proyek Bank Dunia dan proyek publik lain.

Beijing juga dilaporkan ikut mengatur kontrak-kontrak bisnis komoditas, seperti minyak dan mineral, dengan janji pembangunan infrastruktur. Hal seperti itu merupakan langkah maju dan sama sekali belum pernah dilakukan AS dan Barat.

Wakil Presiden China Xi Jinping, yang diperkirakan bakal menjadi pemimpin berikut negara komunis itu, bulan lalu menghabiskan waktu selama satu minggu di Afrika. Ia berkeliling, mulai dari Afrika Selatan, Angola, hingga Botswana, untuk mengukuhkan serangkaian kerja sama bisnis dan investasi, mulai dari tekstil, listrik, hingga sektor ritel.

AS pun mangkel kepada China. Kawat diplomatik yang dibocorkan WikiLeaks, Minggu, secara khusus menunjukkan bahwa AS jengkel dengan kebijakan China di Afrika.

Mengutip kawat seorang pejabat senior AS di Nigeria, China disebut sebagai ”pesaing ekonomi yang sangat agresif dan merusak, tanpa moral”.

Banyak analis percaya, Beijing hanya bermain untuk mencari peluang pasar, bukan untuk mengendalikan Afrika. Bisnis China dibawa ke Afrika dengan tunjangan sektor keuangan, tanpa harus menjalin hubungan langsung di lapangan, tetapi bermain di tingkat atas.

Perbankan China dan Afrika sudah pula membentuk usaha patungan dan menyusun peraturan untuk memperlancar hubungan ekonomi.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s