Kisah Pasukan Khusus Pengawal Wanita Khadafi Yang Selain Menjadi Tukang Jagal Juga Harus Melayani Hasrat Seks Komandanya


PERTAMA, Anda melihat bola mata yang besar dan cokelat dan bibir seperti bunga mawar, dibingkai oleh jilbab hijau muda. Kemudian Anda melihat bahwa kakinya memar dijamin dengan borgol ke kaki tempat tidur. Matanya yang indah menatap kosong, nampak shock, akibat obat penghilang rasa sakit atau keduanya. Tapi setidaknya dia masih hidup.

Nisreen Mansour al Forgani masih berusia 19 tahun. Sekilas dia seperti gadis Libya pada umumnya. Tapi dia berbeda, karena baru mengalami pengalaman yang sangat mengejutkan baginya – dan mengejutkan bagi kita semua. Dan dia mencetak “prestasi” yang mengerikan. Nisreen merupakan salahsatu pasukan pembunuh untuk Muammar Khadafi, pemimpin Libya. Kemarin, di sebuah ruangan yang dijaga ketat di rumah sakit militer di Tripoli Matiga, ia mengaku kepada wartawan DailyMail – media terbitan London, Inggris, bahwa dia telah mengeksekusi sebanyak 11 tahanan pemberontak yang tertangkap tentara pro Kghadafi pada hari-hari menjelang jatuhnya ibukota Libya pekan lalu. Dia menembak dari jarak dekat, dengan dan darah dingin.

“Ketika aku membunuh (pembrontak) yang pertama, maka mereka akan membawa (milisi pembrontak) lain ke kamar, ” kata Nisreen. Dia mengaku melihat tubuh di lantai dan tampak terkejut. “Lalu aku akan menembaknya juga. Aku melakukannya dari jarak sekitar semeter jauhnya, ” ungkapnya Nisreen merupakan salah satu dari ribuan perempuan muda yang direkrut oleh Muamamr Khaddafi sebagai pengawal – yang selama ini menjadi penampilan khasnya.

Kini Nisreen menjadi tawanan para pemberontak, setelah kabur dari markasnya, Brigade 77. Dengan kecantikan wajahnya, dan polos tatapannya, para pembrontak tak pelak merasa kasihan juga padanya. Nisreen mengaku – dan dokter dan bahkan beberapa pejuang pemberontak yang percaya pada pengakuannya – bahwa saat dia melakukan eksekusi berada di bawah tekanan besar.

Dia juga mengatakan bahwa dia mengalami pelecehan seksual oleh tokoh-tokoh militer senior, salah satunya adalah komandan brigade elit Tripoli yang bertugas melindungi sang pemimpin, Kolonel Muammar Khadafi. Nisreen mengungkapkan, masa lalunya indah. Dulu tinggal bersama ibunya di Tripoli dan menikmati musik dansa, tapi tanpa diduga rezim Khadafi merngubahnya. Ia menjadi milisi yang membuat tangannya berlumur darah.

Nisreen mengatakan bahwa keluarganya bukan pendukung rezim Khadafi. Orangtuanya berpisah ketika ia masih kecil, dan ketika ayahnya menikah lagi, Nisreen pergi untuk tinggal dengan ibunya. Salah satu teman ibunya, seorang wanita bernama Fatma al Dreby, adalah pemimpin cabang perempuan dari milisi Pengawal Populer Gaddafi – dan ini, tampaknya, adalah faktor yang menentukan. Nisreen terkesan.

Tahun lalu, Nisreen meninggalkan kuliahnya berniat untuk merawat ibunya yang menderita sakit kanker. Sebaliknya, Fatma direkrut dia untuk Garda Rezim. Meski diprotes keluarga, namun Fatma tidak goyah, membawa Nisreen, anak teman ibunya. Nisreen masih muda dan cantik – jenis yang diinginkan pengawal Khadafi. “Ada sekitar 1.000 perempuan yang berasal dari seluruh Libya,” kenang Nisreen sekitar kehidupan kamp pelatihan mereka di Tripoli.

“Aku di sana dengan seorang gadis bernama Faten, yang saya tahu dia juga berasal dari perguruan tinggi.” Para anggota dilatih menggunakan senjata api. Nisreen sendiri dilatih menjadi penembak jitu.

HARUS MELAYANI HASRAT SEKS KOMANDA
Pada awal pemberontakan pada Februari, dua gadis ini ditampung oleh milisi di sebuah rumah di dekat bandara Tripoli. Tugas mereka yang utama berjaga pos pemeriksaan di sekitar kota. Unit mereka bermarkas di Brigade 77, bersebelahan dengan Khadafi Bab Al-Azizya kompleks perumahan sekaligus pertahanan Muammar Khadafi. Tapi Nisreen mengatakan dia melihat Sang Diktator itu hanya sekali, ketika konvoi itu melewati pos-nya.

Fatma adalah pendukung fanatik rezim, kata Nisreen. “Dia mengatakan kepada saya bahwa jika ibu saya mengatakan sesuatu untuk melawan Khadafi maka aku pun harus segera membunuhnya. Jika saya mengatakan sesuatu tentang pemimpin tidak seperti yang diinginkannya, maka saya akan dipukuli dan dikunci di kamar. Dia juga mengatakan kepada kami bahwa jika pemberontak datang, mereka akan memperkosa kita. ”

Itulah bagian dari manipulasi dari pemimpin milisi yang, menurut Nisreen, merenggut kehormatannya untuk kepuasan seksual seorang rekan senior nya laki-laki. ‘Fatma memiliki kantor di lantai dasar Brigade 77 dan ada sebuah kamar dengan tempat tidur sebelah. Suatu hari, dia memanggil saya dan menempatkan saya di ruangan itu sendiri. Mansour Dau, Komandan Brigade 77, kemudian masuk dan menutup pintu. ”

Mansour kemudian mengajaknya berhubungan seks sebagai bagian dari pelatihan militer. “Setelah itu semuanya berakhir . Fatma mengatakan kepada saya agar tidak memberitahu siapa pun, bahkan tidak orang tua saya, ” kata Nisreen. “Setiap Mansour datang ke markas, dia diberikan gadis lain untuk memuaskan nafsu seksnya oleh Fatma. Untuk itu, Dia mendapat hadiah-hadiah. ”

EKSEKUSI ITU
Nisreen menjelaskan bahwa ia dibawa ke sebuah bangunan di distrik Bosleem Tripoli, dimasukkan ke dalam sebuah ruangan dan bersenjata dengan senapan AK 47. Di sana, seorang tentara wanita kulit hitam dalam seragam biru terus menjaga agar tidak melarikan diri. “Para tahanan pemberontak diikat dan disimpan di bawah pohon di luar,” katanya. “Lalu satu demi satu mereka dibawa ke kamar. Ada tiga relawan Khadafi bersenjata di dalam di ruangan.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa jika saya tidak membunuh para tahanan kemudian mereka akan membunuh saya, ” mereka menginstruksikan. Dia mulai menangis. “Beberapa tahanan tampak seperti habis dipukuli. Lainnya dipukuli di depan saya. Mereka tidak berbicara. Saya tidak ingat wajah mereka … kebanyakan dari mereka usianya sama seperti saya. ”

Sambil bercerita di tempat tidur rumah sakit itu, Nisreen menyeka matanya dan menatap luka menangis di sikunya.
“Aku mencoba untuk tidak membunuh mereka … Aku berbalik dan menembak tanpa melihat. Tapi kalau aku ragu-ragu, salah satu tentara itu akan mengambil senapan sendiri”.

“Aku membunuh sepuluh, mungkin 11 milisi pemberontak, selama tiga hari,” katanya, perlahan dan hampir tak percaya, menghitung pembunuhan di jari-jarinya. “Saya benar-benar tidak mengerti apa yang telah saya lakukan.” Dia meratap: “Aku tidak pernah menyakiti siapa pun sebelum pemberontakan dimulai. Dulu aku mempunyai kehidupan yang normal… ” ratapnya.
Nisreen akhirnya kabur dari markas dengan melompat dari jendela kamar lantai dua di mana dia melaksanakan eksekusi kepada para pemberontak anti Khadafi yang tertangkap. Meskipun cedera dan sempat ditabrak truk pick-up dalam pelariannya itu, dia berhasil keluar dari lingkungan markas Brigade 77 itu.

“Aku ditemukan oleh beberapa pasukan anti- Khadafi . Orang-orang itu lalu membawa saya ke sebuah masjid dimana saya diberi air,” katanya. “Lalu aku dibawa ke sini. ” Dua pejuang berjaga-jaga di luar pintunya di rumah sakit. “Kami di sini untuk melindunginya agar tidak melarikan diri dia,” kata salah satu milisi pemrontak anti Khadafi.

Seorang wanita yang mengenakan jas putih, memasuki ruangan. Dia mulai berbicara serius pada Nisreen, yang langsung menangis. Wanita itu merupakan relawan medis yang datang untuk memberikan pencerahan. “Bagaimana mungkin hati nurani Anda membiarkan Anda membunuh semua orang-orang ini, hanya untuk Kadafi?” tanyanya.

“Nisreen adalah korban juga, “ tutur Dr Rabia Gajum, seorang psikolog anak Libya, yang menjadi relawan kepada Dailymail. “Kakaknya mengatakan kepada saya, bahwa keluarganya sudah pernah mencoba membuatnya keluar dari markas Brigade 77, tetapi diancam oleh tentara”. Diungkapkannya, gadis-gadis di Garda Pengawal khadafi banyak yang diperkosa. Para pria merekrut perempuan dan kemudian melatih mereka dalam senjata, selain memperkosanya.

Dia meninggalkan kamar dan seorang pejuang pemberontak, tidak lebih tua usianya dari Nisreen dan dengan senapan tersandang di bahunya, menggantikan dirinya. Dia bersandar di ujung ranjang gadis itu. “Apakah kamu berdoa?” kata milisi anti-Khadafi itu bertanya pada Nisreen. “Ya, dulu,” bisiknya. “Kapan kau membunuh mereka?” “Di pagi hari,” jawab Nisreen lirih.

Air matanya mulai bergulir lagi. Dia berbalik kepada wartawan yang mewawancaraiya dan bertanya: “Jika seorang gadis menewaskan 11 orang di negara Anda, apa yang akan Anda lakukan? “

Kami bertanya padanya, jika ada keluarganya tahu dia di sini atau apa yang terjadi padanya. “Tidak tahu, “ dia menjawab. Dia memberi kita nomor telepon dari kerabat yang masih di Tripoli. Kami memanggil mereka dan, akhirnya, mendapat jawaban ibu tirinya.

“Saya di rumah sakit Matiga, “ terdengar memohon Nisreen dengannya. “Silakan datang menjemputku,” katanya, seraya mengernyit melawan rasa sakit di pergelangan kakinya. “Kamu diam saja Jangan katakan apa pun pada mereka, “ kami mendengar wanita di balik telepon memberitahu anak tirinya itu.Pejuang pemberontak mengangkat bahu dengan jijik. “Ada banyak gadis yang melakukan hal seperti ini,” katanya.

Akhirnya ibu tiri dan saudara Nisreen yang muncul. Tapi mereka hanya tinggal sebentar – dan tidak tampak terkejut melihat penjaga bersenjata di pintu remaja.

EMPAT PEREMPUAN
Nisreen sedang dirawat oleh Dr Rabia Gajum, seorang psikolog anak Libya yang sukarela untuk bekerja di rumah sakit Matiga. Dia suara simpati besar untuk remaja. ‘Nisreen adalah korban juga, “katanya. “Semua gadis di Garda pengawal Khadafi diperkosa. Para pria dari regu pengawal khadafi merekrut perempuan dan kemudian melatih mereka dalam senjata. Kami memiliki empat perempuan di sini sebagai pasien, semua dilatih sebagai penembak jitu seperti Nisreen, “ ungkaop Dr. rabia Gajum.

“Kami memberi mereka perawatan medis. Setelah itu terserah bagi pemerintah baru tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka ” tambahnya . Nisreen mengalami cedera panggul dan luka di kaki yang cukup parah. Dia jelas membutuhkan pengobatan dan terapi psikologis untuk jangka panjang.

“Apa yang harus kami katakan pada orangtuanya, saya tidak tahu. Ibunya sedang menjalani pengobatan untuk penyakit kanker tenggorokan di Tunisia. Ayahnya sakit dan di kursi roda dan tidak tahu apa yang telah terjadi. Terlalu banyak kejutan untuknya, ” ujar Dr. Rabia.

“Dokumen pribadi yang kami temukan di barak Brigade 77 membuktikan bahwa catatan tentang dia memang ada. Tapi satu-satunya bukti dari kekejaman di mana ia mengambil bagian itu, adalah pengakuannya sendiri, “ tambah Dr Rabia Gajum lagi. Matanya yang indah tetapi benar-benar kosong, shock, akibat obat penghilang rasa sakit atau keduanya. Tapi setidaknya Nisreen masih hidup, dan menjadi saksi kekejaman rezim Khadafi, selama ini.

About these ads

4 responses to “Kisah Pasukan Khusus Pengawal Wanita Khadafi Yang Selain Menjadi Tukang Jagal Juga Harus Melayani Hasrat Seks Komandanya

  1. Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH.

    “wanita dapat menjdi pembunuh berdarah dingin yg lebih efeisien jika telah dilatih dan di washbrain dg benar, dibandingkan laki2″ (salah satu buku acuan intelijen)

  2. kejam sekali yah

  3. wah enak jg jadi khadafi … aku mau tuh pantesan rakyatnya berontak soalnya pd pengen ngerasain perawan-perawan khadafi..

  4. ASU_SAUDIYAHUDI

    wahhh hebat dongengnya…. islam ohh islam…. media memanipulasi berita untuk menghancurkan suatu negara.. bukankkah pembrontak itu import dari al qaeda somalia.. yg sengaja didatangkan, dgn isu ingkar sunnah trhadap khadafi… bukankkah libya negara yg paling miskin didunia? yg kaya hanya pemimpinnya, skalah smpai perguruan tinggi, RS mahal bgt semuanya slama dipinpin khadafi, lalu Arabb Saudi datang menolong dengan mngirim tentara islam bayaran dgn untuk menghancurkan libya yang kafie .. libya adalah salah satu negara yg membela palestine dg janji financial tp tdak pernah dibayar … mudah2an bantuan keuangan dr israel utk rakyat palestina segara cair

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s